Edit

SEPATU 

Seorang bapak tua hendak menaiki bus. Pada saat ia menginjakkan kakinya ke tangga bus, salah satu sepatunya terlepas dan jatuh ke jalan. Sementara itu pintu bus lalu tertutup dan bus langsung bergerak, sehingga si bapak tua tidak bisa memungut sepatu yang terlepas tadi. 

Dengan tenang si bapak tua itu melepas sepatunya yang sebelah dan melemparkannya keluar jendela. Seorang pemuda yang duduk dalam bus melihat kejadian itu, dan bertanya kepada si bapak tua ”Mengapa bapak melemparkan sepatu yang sebelah juga?”

Si bapak tua sambil tersenyum menjawab ringan, “Supaya siapapun yang menemukan sepatuku bisa memanfaatkannya, itu sepatu baru dan bagus. Jangan sampai sepatuku kehilangan pasangannya. 

Sepatu adalah pasangan terbaik, coba perhatikan saja : 

🌻Bentuknya pasangannya tak persis sama namun serasi. Ribuan sepatu di depan mesjid, pasangannya cuma satu. 

🌻 Saat dipakai berjalan gerakan bisa berbeda tapi tujuannya sama. Kiri-kanan! kiri-kanan! 

🌻 Tak pernah nuntut untuk berganti posisi, namun saling melengkapi. Yang satu loncat, yang lain mengikuti. 

🌻 Selalu sederajat tak ada yang lebih rendah atau tinggi. Satu naik tangga pasangannya mengikuti 

🌻 Bila yang satu hilang yang lain tak memiliki arti. 

Si anak muda masih penasaran. “Tapi bapak koq tidak kelihatan susah kehilangan sesuatu walaupun sepatu punya nilai yang tinggi?”

Si Bapak tersenyum santai. “Ah, anak muda ketahuilah, HARTA cuma TITIPAN. NYAWA Cuma PINJAMAN. Alloh bisa mengambilnya sewaktu-waktu.” 

Renungkanlah, 

Kehilangan tidak bisa pilih-pilih. Bisa kehilangan SIAPA SAJA, APA SAJA. Dan KAPAN SAJA. Musibah, rejeki, dan berbuat salah itu ketentuan Alloh yang pasti dialami. Syukurnya bagi orang iman diberikan cara menangkalnya. 

🌹 Dapat musibah supaya sabar. 

🌹 Dapat rejeki supaya bersyukur. 

🌹 Berbuat salah supaya segera taubat. 

Intinya, Orang beriman tetap berbahagia menghadapi ketentuanNya.

Kiriman Mbak Sofie

🌹🌻🌹🌻

Terima kasih Mbak Sofie. Semoga kita semua selalu menjadi orang beriman yang mensyukuri semua ketatapanNya, termasuk kanker yang Ia kirim untuk kita.

Yuk kita tanya…

🌹 Kira-kira kenapa Sang Pencipta mengirim kanker pada kita?

🌹 Apa yang Ia ingin kita ubah dalam hidup kita?

🌹 Apa yang harus kita lakukan agar kita dianggapNya lulus dalam ujian ini dan kanker tak lagi dibutuhkan karena kita sudah lebih baik?

Semoga jawaban-jawaban ini dapat membuka jalan kesembuhan bagi kita semua. Aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s