Pada Hari Kartini, 21 April 2018 lalu, selain edukasi mengenai VCO, kami juga menghadirkan Ibu Erna Setiawati, seorang “tokoh Taman Obat Keluarga” atau lazim disebut TOGA.

Ibu Erna sangat berpengalaman mengelola TOGA. Dari membuat TOGA sederhana di rumahnya, sampai menjadi wirausaha jamu, dan akhirnya mendapat pengakuan dan turut berkontribusi dalam penyusunan pedoman TOGA oleh Kemenkes.

Memiliki TOGA memungkinkan kita melakukan self care, pemeliharaan kesehatan mandiri di rumah dengan memanfaatkan apa yang ada.

Masyarakat Indonesia secara historis sesungguhnya sudah pandai sekali memanfaatkan tanaman obat untuk keluarga. Sayang tidak diwarisi oleh generasi zaman NOW.

Tujuan TOGA:

– meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup

– mencegah penyakit beresiko

– mempercepat proses penyembuhan, karena daya tahan tubuh baik

– mengurangi pengeluaran pembiayaan kesehatan keluarga, mengurangi beban kesehatan publik negara

Tanaman obat harus:

– aman, tidak mengandung kandungan racun yang tinggi. Biasanya yang racun nya tinggi itu pahit dan bergetah. Misalnya daun sirsak, kadar racunnya tinggi. Tidak boleh untuk pencegahan atau dikonsumsi terus menerus tanpa bimbingan pakar. Bisa merusak liver.

– mudah diolah sendiri di dapur, tidak butuh mesin-mesin mahal

– sesuai tradisi masyarakat Indonesia. Beda budaya bisa beda kebutuhannya, belum tentu cocok.

TOGA yang juga disebut Apotek Hidup bisa dibuat di teras, pekarangan rumah, digunakan sebagai obat dan juga memperindah rumah.

TOGA melestarikan budaya obat tradisional, mencegah kelangkaan tanaman obat. Sayang sekali kalau herbal Indonesia hanya diekspor ke luar negeri dan dimanfaatkan oleh luar negeri, karena orang Indonesia sendiri tak mau menanamnya.

Saat ini mengkudu mulai langka karena tak banyak yang mau menanam mengkudu. Padahal dulu banyak sekali dan buahnya bertebaran di mana-mana. Di luar negeri mengkudu sangat laku, bernilai jual tinggi dan dijadikan suplemen berharga mahal. Di sini mengkudu tak mendapat penghargaan yang sama.

Dengan memiliki TOGA sebuah keluarga dapat memenuhi berbagai kebutuhan kesehatannya. Pemerintah menganjurkan tiap rumah memiliki minimal 5 tanaman obat untuk mengatasi hal yang sering terjadi dalam tiap rumah tangga.

Bukan hanya untuk penyembuhan, TOGA juga bertujuan memperbaiki status gizi. Jadi bisa dilengkapi dengan sayur dan buah. TOGA juga membuat lingkungan lebih asri, lebih segar dan banyak oksigen. Memiliki TOGA juga bisa mengurangi biaya ke salon, karena TOGA bisa dibuat lulur, parem dan berbagai obat kecantikan.

Membeli herbal

Untuk membeli herbal yang dijual di pasar, perhatikan nomor registrasi izin edar. Jangan konsumsi yang tidak ada izin nya. Kalau tidak yakin benar malah bisa bahaya.

Berbagai jenis obat tradisional:

– jamu: aman, claim empiris, belum diteliti klinis

– obat herbal terstandar (OHT) : aman, sudah diteliti ilmiah, sudah terstandardisasi

– fitofarmaka: aman, sudah diteliti menggunakan manusia. Dokter lebih percaya yang ini karena sudah evidence based

BPOM menganjurkan untuk hanya mengkonsumsi yang ekstrak, jangan yang bubuk/serbuk. Cari yang tulisannya “ekstrak.”

Tujuan tanaman obat adalah obat, jadi jangan makan yang ada ampas nya karena bisa memperberat pencernaan nya.

Kalau serbuk, waktu diseduh mengambang. Kalau ekstrak, langsung larut. Ada yang tulisannya ekstrak, tapi isinya ada serbuknya. Nah waktu diseduh pasti ada yang mengambang. Jangan pilih yang seperti itu.

Teh herbal juga cari yang tubruk, jangan celup.

Sirup adalah obat yang ada gula nya. Boleh saja memilih sirup kalau kebutuhannya untuk kebugaran saja. Tapi untuk obat sebaiknya tidak. Dan jangan pilih yang pakai gula pasir, karena sudah mengandung berbagai zat yang tidak natural.

Membuat obat herbal

Membuat obat dari tanaman:

– iris tapi jangan terlalu tipis.

– keringkan di matahari, tutup dengan kain hitam supaya merata sampai bawah. Keringan tanaman yang sudah diiris dan dikeringkan disebut simplisia.

– perhatikan kebersihan. Kalau lagi sakit sebaiknya tidak mengolah herbal.

– simpan di suhu ruang, bukan kulkas.

Mengkonsumsi obat herbal

Simplisia diblender dan dijadikan serbuk untuk diambil konsentrat nya. Air nya sudah tidak ada lagi, sehingga bisa keluar zat aktif nya.

Baru diseduh.

Zat aktif akan keluar lebih banyak saat obat herbal diseduh langsung dari serbuk daripada kalau dari simplisia (keringan) atau segar.

Merebus lebih efektif daripada hanya menyeduh, karena herbal mengalami pemanasan lebih lama. Jadi zat aktif lebih banyak lagi yang keluar.

Merebus herbal juga lebih baik dari serbuk, dibanding dari yang segar atau keringan.

Tata cara merebus obat herbal

Supaya efektif dan aman, perhatikan:

– pakai api kecil

– alat harus bersih

– gunakan perangkat dari stainless steel, tanah, keramik, email, kaca. Jangan pakai panci atau peralatan yang dibuat dari bahan lain (alumnium baja dll). Zat kimia dalam herbal bisa bersenyawa dengan zat-zat yang ada dalam panci dan membahayakan kesehatan.

– masukan herbal saat air dingin. Siram bahan-bahan dengan air dan diamkan sebentar supaya memuai, baru direbus.

Kalau mau ambil aroma dari herbal yang digunakan (misalnya bau mint atau kayu manis) masukan belakangan. Saat air akan mendidih baru dimasukkan dan langsung ditutup supaya minyak atsiri (essential oils) tidak menguap.

Gula menghambat proses pengeluaran sari. Jadi kalau mau pakai gula, masukkan belakangan.

Garam malah mengikat sari, jadi boleh dimasukkan di depan, sebelum herbal dimasukkan.

Teknik parut:

Bahan segar – diparut – diperas – disaring – direbus.

Jangan diminum mentah, karena pada rimpang seperti kunyit, zat warna bisa menempel di dalam tubuh.

Herbal kemopreventif:

Adalah herbal yang dapat mencegah penyebaran sel kanker, meningkatkan daya tahan tubuh. Antara lain:

– Kunyit

– cabe

– jahe

– tomat

– madu

– brokoli

Ingat, bahwa herbal pun, meskipun alami, tetap adalah zat asing bagi tubuh. Pastikan ada pembimbing yang benar-benar faham dan membimbing dari hari ke hari, apa dampak herbal pada tubuh anda, karena satu zat herbal belum tentu bisa dikombinasikan dengan herbal lain atau dengan treatment yang sedang dijalani.

Nah, tunggu apa lagi, yuk segera buat TOGA di perkarangan rumah yuk.

Minim lahan? Pot pun bisa digunakan kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s