Pernafasan dan kesehatan: ternyata latihan pernafasan efektif menciptakan kondisi basa

Latihan pernafasan dan kondisi basa

Latihan Pernapasan adalah teknik mengkondisikan 3 hal:

1. Oksigen, Karbondioksida, dan Hormon dalam tubuh untuk mencapai kondisi optimal.

2. Pernapasan melatih master system yakni sistem syaraf untuk diseimbangkan dan difungsikan secara optimal.

3. Pernapasan melatih tubuh untuk berada dalam kondisi Basa dimana kondisi Basa adalah kondisi paling optimal bagi kinerja protein, hormon, enzim, dll.

Hal ini terjadi karena latihan pernafasan mengkondisikan Oksigen masuk lebih banyak melalui mekanisme Hiperventilasi pada fase Deep Breathing. Hal ini membuat CO2 terkuras dan Oksigen meningkat hingga 99%. Ini bisa diukur live menggunakan Oximeter. Peningkatan Oksigen menyebabkan kenaikan pH. Maka pada kondisi ini pH tubuh berubah menjadi Basa dalam waktu singkat.

Untuk membuktikannya kita bisa mengunakan Oximeter untuk melihat pergerakan Oksigen dalam darah. Kita juga bisa ukur tingkat pH pada cairan tubuh menggunakan kertas Litmus.

Ada ratusan jurnal kedokteran yang telah membahas mengenai kata kunci “Hyperventilasi and pH” serta “Hypoventilasi and pH”. Bisa merujuk kesana untuk mempelajarinya lebih dalam.Rumus pH didasarkan pada persamaan Henderson-Hasselbalch sebagai berikut: pH = 6.1 + LOG((HCO3- / kCO2 * pCO2))Terlibat dalam rumus bahwa pH sangat bergantung pada konsentrasi gas Karbondioksida dan Bikarbonat. Artinya, dengan mengkondisikan konsentrasi Karbondioksida secara benar maka akan dapat meningkatkan nilai pH.Dan dapat pula dilihat bahwa latihan pernafasan lebih efektif dalam menciptakan kondisi basa daripada makanan/minuman.Pengkondisian darah yang selalu berada pada lingkungan Basa adalah habitat yang membuat sel kanker melakukan bunuh diri. Sebab sel kanker dominan hidup pada lingkungan yang terlalu asam.

Disini, metode olah napas bukanlah sebagai pengganti obat dokter atau penanganan dokter melainkan sebagai pengetahuan bagaimana caranya mengkondisikan darah untuk dapat selalu Basa tiap harinya dan bisa memiliki ketahanan stres melalui latihan olah napas.

Latihan Pernafasan dan Stress

Stres menyebabkan kenaikan hormon Cortisol, Adrenalin, dan Noradrenaline sehingga menyebabkan keseimbangan syaraf otonom terganggu. Stres dominan menyebabkan syaraf simpatik lebih aktif. Tubuh, harus selalu menyeimbangkan syaraf simpatik dan parasimpatik terus menerus. Latihan olah napas mampu mengkondisikan syaraf otonom utk bekerja lebih seimbang. Dan kita bisa ukur langsung Live bagaimana ketika melakukan olah napas sekaligus menjadi latihan untuk melakukan manajemen stres.

Jawab: Stres menyebabkan kenaikan hormon stres yg diproduksi oleh kelenjar Adrenal. Kenaikan stres menyebabkan terjadinya Proton donor alias pembentukan asam pada plasma.

Metode olah napas ini bisa dibuktikan secara live bagaimana hanya dengan melatih napas seseorang dapat melakukan manajemen stres dan bisa “bersahabat” dengan stres.

Yuk ikuti training nya hari Rabu tanggal 14 Maret 2016 di Rumah Lavender. Silakan daftar dengan menghubungi Mbak Emmy di

‭+62 858 11241429‬.

Sumber gambar:

https://hope4cancer.com/blog/can-deep-breathing-be-key-to-cancer-healing-you-bet/

Pentingnya sentuhan dalam mempertahankan kehidupan

RescuingHug.jpg

Sudah pernah dengar cerita mengenai bayi kembar yang salah satunya dinyatakan tak ada harapan (ada di:Β Tidak merespon tangisan anak = penyiksaan)?

Saat bayi yang lahir sehat diletakkan di sebelah saudara kembarnya yang konon tak ada harapan, dan tangannya memeluk saudaranya, tiba-tiba saudara kembarnya membaik kondisinya dan akhirnya selamat dan bisa tumbuh baik. Sentuhan itu sangat penting. Mungkin yang terpenting bagi seorang bayi.

Bukan hanya bayi, semua manusia amat sangat membutuhkan sentuhan. Pelukan, tepukan sayang, belaian, sapaan untuk menyampaikan penghargaan, semua adalah obat yang sangat penting bagi umat manusia.

Saat sentuhan kulit terjadi, otak kita memproduksi zat-zat kimia yang sangat kita butuhkan dalam proses kesembuhan:

Endorfin

Zat inilah yang membuat kita merasa bahagia saat sentuhan terjadi. Endorfin adalah zat anti sakit, sehingga sangat dibutuhkan oleh semua orang yang sedang sakit. Zat ini juga meningkatkan daya tahan tubuh terhadaop berbagai jenis penyakit.

Oksitosin

Zat ini menimbulkan perasaan dicintai dan membuat kita mampu mencintai. Cinta adalah emosi yang sangat dibutuhkan sel-sel tubuh kita untuk bisa sembuh. Frekwensi cinta sangat tinggi, sehingga seluruh sel akan menjadi lebih sejahtera dengan perasaan cinta ini.

Kedua zat kimia ini harus terus dipertahankan dalam tubuh, karena keberadaannya tak terus menerus ada. Ia harus terus dipicu oleh berbagai jenis sentuhan.

Kortisol

Zat ini adalah zat yang diproduksi saat stress terjadi. Kortisol yang terlalu lama ada dalam tubuh melemahkan daya tahan tubuh dan membuat berbagai jenis penyakit subur berkembang, termasuk kanker. Adanya endorfin dan oksitosin membuat tubuh merasa nyaman dan kadar kortisol dalam tubuh pun turun.

Kortisol mampu bertahan lama dalam tubuh, sementara endorfin dan oksitosin harus terus menerus dipicu. Jadi ini sinyal dari Sang Pencipta, bahwa satu pencetus stress saja cukup untuk menimbulkan sakit, dan untuk itu kita harus membantu tubuh dengan menyayangi makhluk lain dengan melakukan berbagai jenis sentuhan yang membahagiakan makhluk lain tersebut, dan otomatis membahagiakan dan menyembuhkan kita juga.

Salah satu resep yang saya sering dengar adalah pelukan. Peluklah anak, pasangan, keluarga dan siapapun yang kita cintai, minimal 12 kali secara total setiap hari. Apalagi kalau sedang ada sakit, berikan lebih banyak lagi pelukan dan cinta kepada semua makhlukNya. Teruslah menjadi kepanjangan tanganNya melimpahkan cinta pada semua makhlukNya di seluruh muka bumi.

Jadi, kalau dihitung, sudah berapa pelukan kita berikan hari ini? Bagaimana caranya agar mulai hari ini kita bisa memberikan minimal 12 pelukan setiap hari?

Mengapa hal itu penting bagi kita?

Bagi keluarga kita?

Sumber:

Mau Melatih Bayi? Hati-hati Malah Merusak Otak
Tidak merespon tangisan anak = penyiksaan