Tumor otak pun bisa jadi berkah, kisah Bubu dan Baba 2

 

“Ok dok, makasih anjurannya nanti saya sampaikan ke suami saya,” jawab saya datar.
Keluarlah kami dari rumah sakit itu. Dan aku mulau bercerita pada Baba apa yang dokter mata katakan.

Baba pun seakan tidak terima. Dan dia bilang “Kita coba terapi dari dokter syarafnya aja dulu ya, Bu,” tutup Baba

Sebulan pun berlalu, aku sudah mulai terbiasa dengan kondisi Baba. Sat itu kartu BPJS kami baru saja selesai.

“Baba, kita coba CT Scan aja yuk pake kartu BPJS, beneran gratis gitu?” Ajakku iseng

“Ayo Bu, mumpung anak-anak libur ya,” baba menjawab dengan semangat.

Tanggal 20 Desember 2015

Kami check up dan CT Scan di rumah sakit. Karena pasien BPJS Baba harus menginap di RS. Aku pun berpamitan tanpa ada rasa khawatir sama sekali.

“Sampai besok ya Ba, insyaAllah hasilnya baik,” kataku penuh harap.

“Aamiin…sun buat d SUN ya neng,” jawab Baba.
Malam itu kami terpisah dan bisa tidur dengan nyenyak.

Tanggal 21 Desember 2015

Dokter membacakan hasil CT Scan.

Begitu ditarik lembaran fotonya aku langsung bisa melihat ada lingkaran yang cukup besar dan gelap di bagian otak Baba, nyaris setengah massa otak. Aku langsung mengucap, “innalillahi.”

Dokter perlahan menjelaskan apa arti foto tersebut, “Bapak, ada massa sebesar kurang lebih 5.5x7x11.5cm di bagian bawah kiri kepala Bapak,” papar dokter syaraf.

“Massa itu apa dok?” Tanyaku lirih

“Ehm…tumor bu,” jawab dokter pelan sekali, nyaris tak terdengar.

“Sabar ya Pak, Bu, kami akan rencanakan terapi secepatnya dengan dokter bedah syaraf ya,” tutup dokter.

Dokter pun meninggalkan kami yang terpaku. Tumor? Di otak?
“Baba, Bubu boleh nangis, Ba?” tanyaku

Baba langsung peluk aku erat sekali.

“Kuat, Bu, untuk Kakak, Teteh dan Mas. Baba kuat, Bu. Kita sama-sama, ya Bu,” Baba menenangkan aku.

Tidak lama dokter bedah syaraf datang dengan penjelasannya dan tahapan tahapan apa saja yang harus di lalui Baba suamiku.

“Selanjutnya MRI ya bu, diagnosenya adalah Brain Glioma. Untuk lebih akurat harus MRI. Saya buatkan surat pengantarnya, nanti dibaca lagi hasil fotonya, baru bisa kita rencanakan operasi pengangkatan tumor itu (biopsi). Spesimen dari tumor itu kemudian dites PA (Pathologic Assessment, analisa patologi – red), untuk mengetahui stadiumnya dan juga tahapan terapi setelah operasi. Saran saya secepatnya ya, Bu, tindakan operasi, karena ukurannya besar sekali,” jelas dokter bedah syaraf pada kami.

Memang besar sekali, actual sizenya kira kira pempek kapal selam palembang ukuran besar.

Atas seijin Baba, aku langsung broadcast ke keluarga dan sahabat terdekat untuk mendapat info penanganan terbaik bagi suamiku.

Malam itu aku juga langsung bertanya pada kakakku dr Ika Satya. Aku kirim juga foto-fotonya via wa, dan jawaban beliaulah yang membuat kami yakin akan kata ikhtiar. Baru terbuka sekarang, padahal beliau pas tahu kondisi adiknya beliau galau segalaunya dan menambahkan nama Baba dalam setiap doanya. Terima kasih ya, Mbak Ika.

Keesokan harinya kami mencoba antri MRI melalui BPJS, tapi kondisi Baba tidak fit. Jadinya kami pindah ke Siloam.

Dan langsung mendapat hasil mentah MRI dan kami bawa ke Prof Eka di Siloam, Karawaci. Terima kasih dear Pradita Gifani

22 desember 2015

Hasil baca dari prof dan timnya, Baba di nyatakan glioblastoma multiforme (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Glioblastoma), dan di sarankan operasi. Dan juga tahapan berikutnya adalah tes PA, agar tahu grade/stadiumnya dan jumlah terapi radiasi plus kemo.

Baba langsung menyanggupi operasi.

Tanggal 23 desember 2015

Kami kontak ke siloam untuk minta jadwal operasi. Susternya langsung menginfokan jadwal operasinya di tanggal 26 Desember dan 25 Desember sudah harus masuk RS untuk rangkaian persiapan operasi.

Dokter sudah menjelaskan segala kemungkinan yang terjadi pasca operasi. Mendengarkan segala kemungkinan terburuk.

Tanggal 24 desember 2015

Kami sekeluarga pergi jalan- bersama tiga anak kami, quality time bersama mereka dan kami tidak cerita pada mereka Baba mau operasi. Hanya cerita mau periksa mata.

Malam itu kami berbincang berdua.

“Baba, Bubu pernah minta sesuatu tidak ke Baba?” tanyaku pelan.
“Minta apa ya, ggak ya Bu, Baba gak inget,” jawab Baba.
“Bubu minta Baba besok habis operasi bangun yaaa, gak pake lama,” pintaku kuat.
“Aamiin neng, kasih waktu paling lama 3 hari ya Bu, Baba pasti bangun kok, kita sama-sama lagi ya, Bu. Bubu yakin Baba sehat karena Baba yakin, Baba akan menua bareng Bubu dan anak anak,” papar Baba panjang.

Aamiin ya Allah…


25 Desember 2015

Tepat di ulang tahun Baba, hari Jumat, Baba minta Jumatan di mesjid komplek kami, sekalian minta doa para jamaah mesjid.

 

Bersambung…

1.000x semangat. Kanker melatih daya juang yang tinggi untuk bisa mengatasinya.

bahagia.png

Saya Nurul Munawaroh. Saya ibu dengan tiga orang putri yang solehah, alhamdulillah. Saat saya memasuki usia 40 tahun, aku menerima diagnosa kanker. Dimulai dengan benjolan dibawah telinga kanan yang hampir 1 tahun saya alami tanpa dirasa yang tak terasa sudah sebesar telur ayam.

Anak bungsu saya selalu menangis kalau saya tinggal ke kantor dan di sekolah. Gurunya mengatakan bahwa ia selalu menangisi mamanya. Pada suatu malam kami sedang berkumpul bersama sambil mengerjakan PR tiba-tiba anak bungsu saya bertanya dengan santai, “Mama kanker ya?”

Kami semua kaget dan saya hanya senyum saja sambil mengalihkan pembicaraan saya menjawab, “Iya nak, kanker alias kantong kering.”

Sebelum tidur anakku yang solehah ini berkata kepada saya, “Mama harus berobat, Ade sayang mama.” Kata-kata itu selalu teringat dan itulah langkah awal saya memulai pengecekan.

Diawali dengan tahap awal pengecekan jalur PPJS ke puskesmas sampai dengan rumah sakit besar. Keputusannya saya harus biopsi. Mendengar kata biopsy membuat hati ini bergetar. Saya pun terus berdoa semoga hasilnya baik-baik saja.  Dalam waktu 2 minggu saya menunggu dan alhamdulillah setelah dibacakan dokter mengatakan hasilnya saya positif terkena kanker nasofaring stadium 3 dan saya harus menjalani kemo dan radiasi.

Saya terdiam dan mensyukuri apa yang saya terima dan rasanya hari itu dunia terasa hening, diam seakan berhenti. Saya menangis dan menangis sekuat tenaga. Saya memikirkan nasib anak-anak saya. Saya menyendiri dan bertanya pada diri saya, “Ya Allah apa salah saya sehingga saya diberikan ujian seperti ini? Ini penyakit yang mematikan dan sering orang menganggap bahwa ini penyakit orang kaya karena mahal pengobatannya.”

Saya terus berdoa dan berdoa. Jawaban pun lalu saya dapati. Saya mulai yakin bahwa ini adalah kesuksesan yang tertunda dan saya harus lebih dekat lagi dengan Sang Pencipta Allah SWT. Saya pun harus lebih dekat lagi dengan keluarga. Saya terlalu sibuk mencari dunia dengan bekerja dan bekerja. Kini saatnya saya harus banting stir untuk penyembuhan penyakit saya. Saya harus sehat itu syaratnya.

Saya harus menjalani 35x radiasi dan 19x kemo. Subhanallah perjuangan panjang yang sangat saya nikmati. Setiap hari Senin sampai dengan Jum’at saya radiasi. Hari Sabtu test darah. Senin mulai kemo lagi. Begitu terus selama dua bulan tanpa putus.

Alhamdulillah benjolan saya mengecil dan saya tidak perlu dioperasi. Leher saya gosong seperti areng dan lidah saya keluh. Setiap kali makan muntah dan berat badan turun drastis 20kg. Dengan berbekal 1000x semangat sehat sehat sehat. Selama 40hari saya jalani Shalat Dhuha dan Tahajjud tidak putus.

Walau badan ini sangat lemah saya paksakan harus bangun. Meskipun lidah ini keluh saya paksakan bisa membaca Al Qur’an tiap hari 1juz walau terkadang tidak sampai karena kepala kalau sudah diradiasi sudah tergeletak tak bisa bergerak. Makanan dan minuman yang masuk selalu saya muntahkan. Hanya air zamzam yangg bisa masuk kebadan. Menelan air saja tidak bisa karena efek radiasi leher saya gosong.

Setiap orang yang melihat saya memberikan support dan doa. Tak henti-hentinya saya bersyukur masa-masa sulit saya sudah saya jalani. Benjolan saya sudah kempes dan kemo sesi 1 berhasil. Saya harus melanjutkan dengan sesi 2 dan 3 dengan satu bulan sekali kemo selama seminggu tiap hari selama setahun penuh. Akhirnya bulan Agustus 2016 saya dinyatakan bersih, dan harus rajin kontrol tiga bulan sekali. Perjuangan panjang walau berat saya nikmati dengan ikhlas, sabar dan bahagia jadi tidak akan terasa sakit, bahkan menjadi obat hati buat saya.

Dan yang membuat saya sangat bahagia setelah saya dinyatakan bersih dari sel kanker saya mendapat info dari travel haji bahwa saya bisa berangkat haji tahun 2016, padahal seharusnya tahun 2017.  Subhanallah  terjawab sudah bahwa ini adalah rahasia Allah SWT. Saya sehat berkat semangat dan sikap positif, berprasangka baik kepada Sang Pencipta Alam semesta. Kita hanya pasrah dan bersyukur atas nikmat yang diberikan oleh Allah SWT.

Saya ucapkan banyak berterima kasih atas bantuan support dari keluarga, kerabat dan sahabat sehingga semuanya bisa menjadi semangat saya, untuk sehat dan sehat.

Tujuan saya ingin berbagi cerita ini ke Group Lavender Ribbon untuk memberikan 1000x semangat sehat dan sehat. Sehat itu sangat penting diatas semuanya. Sahabat-sahabatku semua yang sedang menjalani proses kesembuhan harus punya daya juang yang tinggi. Memang sangat berat dan perlu banyak sekali ilmu buat kita. Kita harus banyak belajar dari pola pikiran, pola hidup, pola makan dan gaya hidup yang harus berubah dari yang sebelumnya. Saya ingin bisa aktif di group Lavender dengan kopi darat karena selama ini saya hanya menyimak dan mengambil ilmu-ilmu yang sangat bermanfaat yang saya dapati di group Lavender walau saya belum pernah bertemu tapi serasa saya ikut menjadi bagian dari keluarga Lavender dengan motto saya jauh dimata dekat dihati.

Terima kasih buat team Lavender. Bagi sahabat-sahabat yang ingin berinfak silakan transfer ke  Yayasan Lavender Indonesia, Bank Mandiri no rekening 1270007342932. Dan bagi sahabat-sahabat yang ingin bertanya detail perjuangan saya menghadapi penyakit kanker saya silakan ke WA saya 08161889106. Saya sangat senang bisa membantu sahabat-sahabat yang masih menjalani proses penyembuhan. Semoga hal ini bisa menjadi ladang amal buat kita semua. Pesan saya jangan pernah putus asa dan jangan menyerah dengan keadaan. Kita harus 1000x semangat, buat sahabat-sahabat Lavender.

 

 

 

 

 

 

 

 

Sukses atasi kanker dengan terapi mandiri. Alhamdulillah.

Oleh Putri, dalam rangka World Cancer Day dan ulang tahun Lavender Ribbon Cancer Support Group

Kaget. Tidak percaya. Takut. Panik. Sedih.

Berbagai perasaan dan bayangan menyeramkan memenuhi benakku, sesaat setelah aku melakukan Sadari malam itu. Ada benjolan di payudara kiriku. Inikah kanker? Penyakit nomor 2 paling mematikan? Bagaimana dengan anak-anakku?

Secepatnya aku langsung browsing tentang benjolan dan kanker payudara. Sejujurnya aku masih tidak ingin mempercayai adanya benjolan, dan ingin mencari alasan untuk pembenaran penolakan atas fakta itu. Hasilnya? Aku makin bingung dan ketakutan…

Ditengah kegalauan itu aku memutuskan menghubungi Mbak Indira Abidin yang aku tahu sebagai salahsatu survivor yang aktif. Juga menghubungi Bapak Sayhriar Rizza. Terapis dari Terapi Hati, dimana aku sudah pernah menjadi kliennya beberapa tahun lalu. Malam itu juga Pak Rizza memberiku beberapa link video tentang breast cancer. Dan malam itu, aku langsung dibantu untuk mengatasi perasaan galauku, kemudian aku mulai menyimak video-video tentang breast cancer tersebut.

Sebenarnya aku sudah berteman dengan Mbak Indira di FB sejak lama. Uniknya aku baru ngeh tentang Mbak Indira dan Lavender Ribbon Cancer Support Groupdari Pak Rizza tahun lalu menjelang ulang tahun pertama Lavender di Sentul.

Esok paginya, mbak Indira menjawab banyak pertanyaan-pertanyaanku seputar breast cancer. Mbak Indira juga memberi list berbagai cara dan tempat yang bisa membantuku mengatasi benjolan ini. Aku diingatkan untuk memohon petunjuk Allah sebelum melakukan langkah selanjutnya.

Dalam sebuah artikel yang pernah aku baca:

Dr. Selve (1956), seorang pelopor pada studi stress dan bagaimana stress mempengaruhi setiap aspek kehidupan kita, mengatakan :

You may think that only serious disease or intensive physical or mental injury can cause stress. This is false. Crossing a busy intersection, exposure to a draft, or even sheer joy is enough to activate the body’s stress mechanism to some extent. Stress is not even necessarily bad for you: it is also the spice of life, for any emotion any activity causes stress. But, of course, your system must be prepared to take it. The same stress which makes one person sick can be an invigorating experience for another.

(Mungkin anda mengira bahwa hanya penyakit serius, kecelakaan fisik atau mental yang bisa menyebabkan stress. Ini tidak benar. Menyeberang jalan yang ramai, atau bahkan terlalu gembira pun dalam tingkat tertentu bisa mengaktivasi mekanisme stress dalam tubuh. Stress tidak selalu buruk bagi anda, stress juga bisa menjadi bumbu kehidupan, karena semua emosi dan kegiatan dapat memunculkan stress. Tentunya system anda harus siap menghadapinya. Stress yang menyebabkan seseorang sakit bisa saja menjadi pengalaman menyenangkan bagi yang lain).

Pagi itu aku lakukan sadari lagi. Kali ini dengan lebih perlahan, cermat dan tenang. Ternyata terdapat 3 benjolan di payudara kiri dan 2 benjolan di kanan.

Setelah berdoa, dan dengan pertimbangan bahwa aku sudah mengenal Terapi Hati, karena aku pernah mengikuti training dan menjadi terapis dengan ilmu yang sama, maka aku memutuskan langsung melakukan terapi mandiri. Pak Rizza membimbingku dengan beberapa trik baru dalam menjalani Terapi mandiri untuk proses kesembuhan dari breast cancer ini.

Terapi ini fokus mengatasi pada perasaan atau emosi negatif.

Bukankah dokter selalu menyarankan pada pasien “Istirahat yang cukup, jangan stress”?

Dan dari banyak penelitian 70-90% penyakit disebabkan oleh emosi negatif.

Setelah lebih tenang dan sudah menjalani Terapi mandiri beberapa hari, aku pun memberanikan diri menjalani scan di Pusat Riset Bapak Warsito di Alam Sutera, sesuai saran Mbak Indira. Hasilnya terdapat sel aktif di kedua payudaraku. Jadi sebenarnya ketika melakukan scan, benjolanku sudah berkurang dibandingkan awal ketahuan ada benjolan. Karena aku sudah menjalani terapi mandiri.

Aku melakukan terapi mandiri di rumah sendiri. Terapi mandiri ini terdiri dari 3 tahap, yang tentunya sudah dianalisa Pak Rizza sesuai dengan kondisiku. Dalam sehari, aku biasanya melakukan terapi mandiri 5x, seusai menjalankan sholat wajib atau sholat sunah. Awalnya pak Rizza hanya mengarahkan supaya aku menyediakan waktu untuk terapi 3-4jam sehari. Pada prakteknya aku melakukan terbagi menjadi 5x.

Aku memilih melakukan setelah sholat, karena saat itu kondisiku masih dalam keadaan berwudhu, dan kondisi fisik, pikiran dan perasaanku setelah sholat dan berdo’a lebih mudah untuk menjalankan terapi mandiri tersebut.

Bagian terapi mandiri yang menurutku cukup unik adalah bagian “tanya-tanya”. Di tahap ini aku berbicara pada hati nuraniku sendiri. Awalnya agak membingungkan. Lama-lama aku jadi sangat menyukai bagian ini. Karena, dengan berbicara pada nuraniku, ternyata banyak hal yang baru aku ketahui tentang diri sendiri. Misal ketika aku merasa takut sesuatu, ternyata dibalik itu, adalah usaha nuraniku untuk menjagaku. Aku juga jadi ngeh, ternyata selama ini aku terlalu cuek pada diri sendiri. Nuraniku berusaha supaya aku lebih perhatian pada diri sendiri. Karena agamaku pun tidak membenarkan mendzolimi diri sendiri.

Dua minggu menjalani terapi seperti itu, Alhamdulillah…benjolan di masing-masing payudara tinggal 1.

Bagaimana efek yang aku rasakan?

Seperti detox saja…reaksi di tubuh berbeda-beda setiap orang.

Yang pasti, dengan metode ini akan melalui dua fase. Fase dingin dan hangat. Ketika kita stres karena sesuatu, nafsu makan berkurang, itu fase dingin. Ketika stres berhasil dilalui, masuklah ke fase hangat. Suhu tubuh naik sedikit, nafsu makan membaik, mudah lelah, mudah mengantuk. Semua gejala itu bisa berulangkali dirasakan karena itu terjadi sesuai dengan emosi yag sudah teratasi menjadi netral.

Hikmahnya banyak sekali dengan adanya kanker di payudara ini dan menjalani terapi mandiri. Aku jadi lebih mengenal diri sendiri. Insyaa Allah aku juga menjadi lebih perhatian pada diri sendiri.

Aku belajar ikhlas, karena dengan memutuskan fokus menjalani terapi mandiri, akupun merelakan usaha kuliner sebagai mata pencaharianku. Apalagi setelah memasuki Fase Healing, tubuhku mudah lelah.

Hikmah lainnya, karena memang tidak terbiasa berdiam diri, aku berpikir untuk kembali belajar menulis, dengan pertimbangan bisa dilakukan fleksibel waktunya dan tidak memerlukan banyak tenaga fisik. Dan masyaa Allah….Allah mudahkan semua keinginanku. Aku diajak teman mengikuti pelatihan menulis. Aku ingat, aku datang dalam kondisi demam dan tubuh kurang fit. Sepanjang acara aku bersedekap dengan jaketku karena demam. Tapi aku senang dan semangat sekali mengikuti acara tersebut hingga selesai. Acara pelatihan menulis selanjutnya, kondisi fisikku juga tidak beda jauh, masih demam.

Dan ternyata dalam waktu relatif singkat, Allah atur aku bertemu dengan orang-orang luar biasa, sehingga artikel ku pun tayang di sebuah media dunia maya. Bahagia, bangga, bersyukur. Tak lama artikelku yang lain pun berhasil menang sebuah lomba.

Aku pun semakin serius menekuni dunia menulis, karena ternyata dengan menulis juga memberikan efek terapi pada diriku. Selain itu aku juga mulai melakukan hal-hal yang dulu aku sukai, lama tidak kulakukan, dan kemudian aku yakini memberi efek terapi pada diriku. Aku mulai melukis lagi, hunting foto di sekitar rumahku, dan memasak untuk keluarga.

Kanker ini membuat aku menemukan kembali hadiah-hadiah Allah padaku berupa aneka kemampuan…Alhamdulillah…

——

Ingin membantu teman-teman penerima kanker di Lavender? Silakan kirim donasi anda ke Yayasan Lavender Indonesia di Bank Mandiri nomor rekening 1270007342932. Kirim bukti transfer ke Indri Yusnita via wa atau sms di +62 815 8700930.

Mensyukuri kanker dengan positive thinking dan perubahan hidup

Kita wajib menjaga badan sendiri karena badan ini milik Allah, jangan sampai dirusak oleh pola makan dan pola pikir atau pola hidup yang kita pilih sendiri..png

Oleh: Berry Roslina, Lavender Ribbon Cancer Support Group, dalam rangka #WorldCancerDay dan Ulang Tahun Lavender Ribbon Cancer Support Group

Saya Betty Roslina. Saya menerima diagnosa kanker di bulan Oktober 2013. Pertama kali mendapat diagnosa ini saya stress bukan kepalang. Bagi saya pada saat itu kanker adalah sakit berkepanjangan dan mendekati kematian. Saya takut akan merepotkan orang lain. Saya khawatir anak-anak belum bisa mandiri dan saya tidak bisa menitipkan mereka pada orang lain, meskipun ada yang mau menjamin sekalipun.

Saat itu saya langsung menjalani mastektomi. Saya merasa terdesak, tak punya waktu untuk mencari informasi lain, padahal saya ingin mencari tahu soal herbal. Saya stress dan merasa tak ada jalan lain selain mastektomi. Keluarga ikut saja. Semua menyerahkan keputusan pada saya.

Setelah mastektomi sebenarnya saya harus menjalani kemoterapi sebanyak enam kali selang tiga minggu sekali. Saat itu saya merasa punya waktu untuk mencari informasi. Saya pun mencoba menggali berbagi informasi dan menemukan bahwa banyak yang sembuh kanker tanpa harus kemoterapi. Saya juga menemukan cerita pengalaman orang yang menjalani kemoterapi sampai lumpuh kena tulang tdan otak. Karena kesal tidak mengalami kemajuan maka ia meninggalkan kemoterapinya dan beralih memperbaiki pola makan dan herbal. Berangsur-angsur ia mengalami banyak kemjuan, bisa menjalani bisnis kembali meskipun dengan keterbatasan gerak. Cerita itu menginspirasi saya untuk meninggalkan pilihan kemo. Saya berkomitmen untuk membentuk pola hidup sehat, pola pikir sehat dan pola makan sehat.

Saya juga banyak berserah diri hanya pada Allah, banyak membaca doa sehingga saya bisa mengatasi keresahan jiwa saya dan perlahan-lahan bebas dari stress. Kanker membantu saya untuk sadar bahwa saya harus bersiap-siap untuk mati. Saya kini pasrah, siap tidak siap ya harus siap. Kematian bisa datang kapan saja, pada siapa saja, tidak harus melalui kanker dan tidak harus ke pasien kanker.

Kuncinya: Positive thinking.

Kini sudah tiga tahun berlalu, alhamdulillah badan terasa lebih sehat dan saya berusaha untuk selalu sehat. Kanker membantu saya untuk lebih berhati-hati dalam menjaga badan. Lebih memperhatikan pola makan, pola pikir dan pola hidup yang baik bagi kesehatan tubuh lahir batin. Ph tubuh bagiku sangat penting. Saya jaga pH tubuh melalui berbagai makanan dan pola pikir yang menyehatkan.

Positive thinking saja. Kita harus benar-benar tahu badan sendiri. Kita wajib menjaga badan sendiri karena badan ini milik Allah, jangan sampai dirusak oleh pola makan dan pola pikir atau pola hidup yang kita pilih sendiri.

Keluarga alhamdulillah ikut saja dengan keputusan-keputusan saya. Bagi saya, diperlakukan seperti orang sehat sudah cukup. Alhamdulillah tidak ada yang membebani saya. Saya pun alhamdulillah tak menjadi beban siapapun.

Saya masih sangat mengharapkan ada obat kanker yang paten, agar kita bisa sembuh tanpa haru menjalani kemoterapi. Obat itu juga harus bisa terjangkau oleh kalangan ekonomi bawah. Ini impian saya sampai saat ini.

Hikmah di balik kanker

Pelajaran yang sangat berharga bagi saya selama menjalani kurikulum kanker ini, adalah berbagi. Ternyata saya tak sendiri. Menjadi anggota Lavender Ribbon Cancer Support Group membuat saya bertemu banyak teman senasib sepenanggungan yang bisa diajak berbagi.

Kisah-kisah mereka yang sukses menjalani kurikulum kanker benar-benar penting. Dengan banyak yang berhasil sehat kembali, insya Allah para penerima kurikulum kanker akan bisa belajar mendapat ilmu untuk bisa ikut menjadi sehat seperti mereka. Semua cerita sukses dapat menjadi inspirasi.

Saya banyak sekali belajar dari komunitas ini. Saya pasrah dan menyerahkan diri pada Sang Maha Pencipta. Badan dan kematian adalah milik Allah. Marilah kita usahakan agar bisa menjaganya kesehatan tiap hari.

Bagi teman-teman yang baru menerima diagnosa kanker, terus semangat. Carilah informasi sebanyak mungkin sebelum mengambil keputusan pengobatan.

Yaa Alloh aku panjatan syukur atas karuniamu yang telah Kau limpahkan dengan memberikan pengalaman mengalami kanker, karena berkat pengalaman itu aku lebih mensyukuri, bahwa ternyata aku masih bisa menikmati kehidupan dunia ini.

Terimakasih Yaa Alloh…….

Terimakasih Yaa Alloh…….

Terimakasih Yaa Alloh…….


Ingin membantu teman-teman penerima kanker di Lavender? Silakan kirim donasi anda ke Yayasan Lavender Indonesia di Bank Mandiri nomor rekening 1270007342932. Kirim bukti transfer ke Indri Yusnita via wa atau sms di +62 815 8700930.

Ikutan Lomba Tulis #HBDLavender yuk 


Sahabat-sahabat Taman Lavender tercinta,
Untuk memperingati Hari Ulang Tahun Lavender Ribbon Cancer Support Group ke 2, kami mengadakan:

1. Lomba menulis mengenai kanker dan Lavender untuk umum, anggota, blogger, dll.

Topik:

– pengalaman menghadapi kurikulum kanker atau mendampingi orang tercinta menghadapi kanker (kapan pertama kali menerima diagnosa kanker, apa rasanya? apa yang dilakukan untuk mengatasi kanker dari segi “body” – langsung ke tubuh? treatment apa yang dilakukan? apa yang dilakukan untuk mengatasi dari segi “mind” – mengatasi pola pikir? dan apa yang dilakukan untuk mengatasi aspek “soul” – ketenangan jiwa dan bebas stress? apa yang orang katakan? apa yang dirasakan berhasil? apa kunci keberhasilannya? bagaimana anda sukses membangun komitmen? apakah ada hal-hal yang mengharukan terjadi selama masa itu? apa pelajaran berharga yang didapat selama masa menghadapi kanker? apa yang bisa dilakukan lebih baik lagi?)

– apa manfaat yang dirasakan dari Lavender Ribbon CA Support Group?

– bagaimana Lavender dapat lebih banyak lagi memberikan dukungan di masa mendatang?

– kalau ada teman yang juga mengalami hal yang sama, apa pesan yang anda bisa sampaikan pada mereka?

– mencantumkan nomor rekening Yayasan Lavender agar para pembacanya dapat ikut mengirim donasi: Yayasan Lavender Indonesia, Bank Mandiri no rekening 1270007342932.

– 1-2 halaman A4.
Hadiah: Rp 5 juta untuk 2 tulisan terbaik.

Diposting di blog atau Facebook page nya. Kirim link nya ke email lavender, lavenderribbongroup@ gmail.com dengan subject Selamat panjang umur, Lavender – tulisan.

– Batas: 4 Januari 2017

💜💜

2. Lomba media sosial mengenai Lavender, untuk umum, blogger, anggota, dll.

Berupa serial update status (10-20 status) mengenai:

– pengalaman menghadapi kurikulum kanker atau mendampingi orang tercinta menghadapi kanker

– apa manfaat yang dirasakan dari Lavender

– bagaimana Lavender dapat lebih banyak lagi memberikan dukungan di masa mendatang?

– mencantumkan nomor rekening Yayasan Lavender pada salah satu update nya agar para pembacanya dapat ikut mengirim donasi.

Mention: @TamanLavender dan #HBDLavender

Bisa juga dengan share blog post dari TamanLavender.worspress.com atau dari akun2 medsos Taman Lavender.

Hadiah: Rp 2 juta untuk yang bisa menciptakan engagement (like/share/comment) terbaik dan terbanyak.

Kirimkan screen capture dari rangkaian update tersebut ke email lavenderribbongroup@ gmail.com dengan subject Selamat panjang umur, Lavender – medsos.

Batas: 4 Januari 2017

💜💜

3. Beasiswa belajar self healing di Hanara untuk yang mau komitmen menekuni 28 hari. 

Khusus anggota. Daftar japri ke WA 0858 11241429.

💜💐💜💐💜💐💜

Untuk informasi selanjutnya hubungi 
Ratna di +62 877-7605-5059. 
Suhaemi di +62 858-1124-1429

Semoga berkah. Aamiin yra.