Innalillahi, justru saat lagi sakit, bukan hanya untuk yang sudah berpulang

Innalillahi wa inna ilaihi rajiun

 

Setiap kali ada yang berpulang kita pasti akan mengucapkan Innalillahi wa inna ilaihi rajiun sebagai tanda duka cita. Tapi kalau ada orang yang sakit lalu kita ucap Innalillahi, wah.. bisa-bisa yang sakit marah. “Ngedoain saya meninggal?” Mungkin itu prasangkanya. Karena di Indonesia Innalillahi hanya diucap sebagai tanda duka cita, tanpa sadar makna dalam yang terkandung di dalamnya.

Dalam Quran Innalillahi wa inna ilaihi rajiun disebutkan dalam ayat:

Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun.” Mereka itulah yang mendapat keberkahan yang sempurna dan rahmat dari Rabb mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (Al-Baqarah: 155-157)

Kalau dari ayat ini, bisa dilihat bahwa ucapan ini adalah ucapan orang yang sabar, dan diucapkan saat mereka tertimpa musibah, bukan hanya kalau ada yang meninggal.

Innalillahi wa inna ilaihi rajiun artinya “Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya lah kami kembali.” Orang yang mengucap hal ini saat tertimpa musibah hendak mengatakan bahwa sebagai kepunyaan Allah, yang diciptakan dan dimiliki sepenuhnya oleh Allah, maka mereka berserah diri saja. Mau diapain, mau dikasih ujian anak begini, suami begitu, pekerjaan begini, keluarga begitu, teman-teman begini, dikasih sakit, dikasih kejadian bencana, malapetaka… ya sudah … memang kita milikNya kok, kenapa harus mengeluh? Begitu saja kok repot? Yakin percaya penuh bahwa semua itu diberikan atas dasar cinta, kasih sayang, yang mungkin belum tentu kita semua tahu hikmah indah di baliknya, percaya saja pasti indah. Dan percaya penuh bahwa Sang Pemilik ini tahu kemampuan kita. Sebagai Kepala Sekolah dan Guru Semesta, Allah tahu benar “kelas” kita dan tingkat kesulitan yang harus kita lalui untuk naik kelas.

Terus kenapa harus mengeluh? Mbok ya malah bersyukur. Begitu aja kok repot? hehe..

Allah berjanji bahwa manusia yang sabar dan selalu mengucap Innalillahi saat ikhlas tersenyum menerima musibah akan mendapat keberkahan sempurna, naik kelas dan lulus dengan gemilang dari ujian tersebut. Mereka itulah yang mendapat petunjuk, ibarat di kelas, mereka sudah belajar duluan pakai bank soal.

Jadi ucapkanlah innalillahi dalam setiap kondisi yang tidak enak, karena banyak sekali ujian setiap detik yang tidak kita sadari bahwa itu ujian.

Ada yang menyalip di jalan? Innalillahi. Musibah, meskipun kecil. Kita lagi diuji sabar dan mendoakan agar yang menyalip selamat sejahtera, sadar bahwa mereka tidak perlu menyalip lagi.

Ada yang kita senyumi tidak membalas senyum. Innalillahi. Musibah kecil lagi, kita sedang dikasih pelajaran bahwa kita senyum itu hanya untuk Allah, bukan untuk tujuan dibalas oleh makhluk.

Ada yang mengeluh panjang lebar tanpa batas. Innalillahi. Musibah kecil lagi. Salah-salah kita ikutan galau dan lepas tawakal pada Allah, bahwa Allah selalu membantu makhlukNya. Kita sedang diuji bagaimana bisa mengingatkan orang lain untuk tetap berserah diri padaNya, dan semua ujian diberikan sebagai cintaNya. Mintakan pengganti yang lebih baik dari Allah untuknya.

Didiagnosa kanker? Innalillahi. Bagi banyak orang ini musibah besar. Kita sedang diuji untuk terus mendekat padaNya, mensucikan diri, membuang segala keburukan dalam hati, pikiran dan jiwa dalam memurnikan kembali tubuh yang sakit. Mintakan pengganti yang lebih baik dari Allah.

Tak ada kejadian yang bisa membutuhkan kesabaran yang bisa kita lalui tanpa ucapan Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Teruslah ucapkan hal ini, bangun ikhlas dalam hati tanpa harus mengucap ikhlas. Karena hanya orang ikhlas yang setan tak mampu ganggu.

Jadi sekarang, untuk musibah yang mana yang perlu kita ucapkan innalillahi wa inna ilaihi rajiun? Yang mana lagi? Yang mana lagi?

Semoga dengan menyerahkan semua itu kepada Sang Pencipta Musibah, yang juga Maha Pemberi Jawaban, jawaban akan segera datang agar kita bisa segera menemukan jalan keluarnya. Dan kalaupun belum… semoga kita semua tetap sabar dan bahagia, karena semua dariNya pasti indah.

Bismillah..

Jangan pernah minta manusia menyembuhkan, karena hanya Allah yang menyembuhkan

Allah Maha Penyembuh.png
Banyak orang pergi ke dokter dan berkata, “Dokter, tolong sembuhkan saya.” Hati-hati. Ini adalah pernyataan yang sangat buruk, penuh dengan syirik, menyekutukan Sang Maha Penyembuh.

Bukan virus atau bakteri yang menyebabkan sakit, bukan jantung yang rusak, atau organ apapun yang tak berfungsi yang menjadi masalah. Semua itu tak akan menganggu kesehatan kita kalau Allah tak mengizinkannya. Tak ada siapapun atau apapun yang dapat membuat kita sakit tanpa izinNya.

Allah yang memberikan, Allah pula yang mengangkat. Kalau Allah ridlo, semua angkat diangkat. Allah Maha Pencipta Semesta, menyembuhkan hanya dengan mengatakan, “Jadilah!” dan terjadilah apa yang diinginkanNya.

Sakit kita hari ini sudah dicatatNya ribuan tahun lalu dalam kitab hidup kita, sampai hal sekecil-kecilnya. Jadi sesungguhnya kita tinggal menjalani. Siapa yang ditunjukNya membantu kita, metode pengobatan apa yang dipilihNya baik untuk kita, juga sudah tercatat di sana. Jadi untuk apa kita minta tolong pada manusia?

Kita harus bagaimana, dong?

1. Ikhlas dan terima sakit apa adanya

Terima dulu semua sakit yang diberikan sebagai ketentuanNya. Ikhlaskan, karena Sang Maha Kuasa sudah tentukan semua ini untuk kita, untuk apa kita berontak? Untuk apa kita sedih pula? Kita tinggal menjalani kok. Ya jalani saja semua, nikmati.

2. Syukuri sakit

Cari hikmah sakit, kenapa Allah yang Maha Pengasih Penyayang yang menyayangi dan mencintai kita lebih dari siapapun, memberikan sakit ini pada kita dengan cintaNya?

Kalau kita sudah mampu mensyukuri sakit, insya Allah akan lebih mudah melangkah menuju sembuh. Allah akan limpahkan nikmat dan karunia pada mereka yang mensyukuri sakit. Sebaliknya Allah sangat keras kepada mereka yang tak mau bersyukur.

3. Minta petunjukNya

Merapatlah padaNya, minta petunjukNya, metode apa yang telah dipilihNya untuk menyembuhkan kita? Shalatlah, sujudlah sebanyak-banyaknya untuk minta jalan padaNya. Bacalah berbagai metode dan pilih yang paling kena di hati, paling nyaman bagi yang sakit. Insya Allah itulah petunjukNya.

Allah selalu memberikan petunjuk melalui kalbu. Tapi kalbu tertutup oleh dosa. Makin banyak dosa makin sulit membaca petunjukNya. Maka banyak-banyaklah tafakur dan tobat untuk membersihkan kalbu dan membuka jalan dikabulkan doa.

Bangunlah koneksi dengan tubuh. Kenali degup jantung kita, ikuti detak nadi kita, naik turun nafas, dan bahasa setiap organ. Mungkin melalui semua itu sinyal akan diberikanNya.

4. Mintalah bantuan kepada wakil-wakilNya di muka bumi

Ubahlah permintaan tolong kita pada dokter. Berdoalah, “Ya Allah, izinkanlah aku sembuh melalui tangannya. Jadikanlah ia wakilMu menyembuhkanku.”

Bekerjalah bersama siapapun yang kita datangi itu untuk menjalankan ketentuanNya yang telah digariskanNya ribuan tahun lalu itu. Syukuri setiap hal yang mereka lakukan untuk tubuh kita, jiwa kita dan pikiran kita. Dan percayailah mereka sebagai wakilNya, sampai Allah memberikan sinyal bukan mereka wakilNya, melalui tubuh, pikiran dan jiwa kita.

5. Yakin

Kalau sudah diputuskan, sudah dipilih, yakini 100%. Apapun yang dijalani, jangan pernah ragu. Ini melemahkan kita, membuat tubuh tak siap dan bahkan menolah metode tersebut bekerja.

Jangan pernah tidak yakin akan kekuatanNya. Apapun metodenya, keyakinan kita, prasangka baik kita yang membantu kita sembuh. Pikiran kita, ketenangan jiwa kita saat kita yakin, inilah sumber kesembuhan kita, karena Allah adalah seperti prasangka kita. Keyakinan kitalah yang dengan izinNya membuka jalan ridloNya bagi kesembuhan kita.,